How “pacaran yang islami”

How “pacaran yang islami”

Kalo ditanya untuk apa kamu pacaran ? Kira-kira tahu engga atau ada yang bisa memberikan jawaban yang pasti kenapa harus punya pacar, dan buat apa pacaran, soalbya kalo ngeliat haya dan budaya pacaran generasi melenium ini kok lebih banyak menyerempet-nyerempetnya, jangan marah dulu ya emang gak semua remaja pacarannya nyerempat, tapi percepatan kematangan usia pubertas bisa jadi patokan kalo anak sekarang lebih cepet gedenya, naah udah sering dibahas kalo cewe yang mengalamai menarche (haid pertama) dan cowok udah mimpi basah, maka udah mengalamai dorongan seksual, yah salah satunya ketertarikan terhadap lawan jenis, keinginan untuk seneng berdekatan termasuk diperhatikan apalagi disayang.

Satu hal yang mungkin sering dilupakan adalah buat apa sih kita pacaran, tujuannya apaan, terus pantes engga sih baru baju putih biru udah punya doi, kalo dilihat fungsi pacaran sebenernya buat apaan, emangnya pacaran engga pake pegangan atau kiss bisa ???

Terus dilihat fungsinya karena udah jadian maka kamu bisa ngapa-ngapain, sang pacar, abis kalo engga begitu engga asyik pacarannya, apa memang musti begitu ?? Ada semacam anggapan diantara beberapa remaja bahwa, wajar-wajar aja kalo cuma kiss, yah bisa dianggap semacam ungkapan atau expresi kasih sayang. Terus kapan pacar pantas dikiss dan kamu kalo boleh nge-kiss pacar. Soalnya kalo udah berdekatan susah banget ngontrol tendangan adrenalin, apalagi buat cowok yang seolah-olah sering menjadi decision maker dalam berprilaku dalam pacaran, dan terus terang ajah kadang-kadang cewek itu suka bingung untuk menolak tangan jahil cowok loh… padahal belum tentu pacar kamu seneng digerayangin, tapi sayangnya komunikasi untuk hal-hal yang kayak gini susah banget diomongin, padahal yang namanya sayang engga harus selalu melakukan hal-hal yang menjurus kearah sana khan ?? terus coba tanya sama hati kecil kamu apakah bener yang namanya sayang atau cinta berarti kamu bisa ngapa-ngapa’in pacar kamu ?? padahal pacar belum teentu atau kamu juga belum tentu jadi pasangannya kelak khan ??

Kalo orangtua jaman dulu khan jarang-jarang yah yang awalnya pacaran, biasanya dikenalin (baca dijodohin) dan dalam beberapa bulan, akhirnya menikah. jadi pacaran itu sendiri adalah penjajagan, sosialisai, belajar menghadapi konflik, menghargai perbedaan dan sebenernya proses pemahaman interaksi dengan lawan jenis. Mustinya dengan perkembangan nilainya, arti pacaran jadi lebih demokratis dan positif tapi kok malah menimbulkan banyak bencana, kayak misalnya kehamilan yang tidak diinginkan, aborsi, dating rap, kekerasan dalam pacaran atau bahkan HIV/AIDS.

Terus mesti gimana dong ???

Kesepakatan
Buat kamu yang udah atau bahkan belom pacaran (masih PeDeKaTe), kalo mau memulai sebuah hubungan, buat aja kesepakatan hal-hal apa yang masih bisa di tolerir untuk bisa atau tidak dilakukan, tanyakan sama sang pacar perilaku seperti apa yang bisa dia terima, bahkan kalo mau meleparkan rayun pulau kepala, banyak-banyak pikirin dampak dari kenakalan tangan dan si ‘adek’. Coba empati kalo hal itu terjadi sama kakak atau adik perempuan kamu ??? Dengan adanya kesempakatan maka kalo terjadi hal-hal yakin tidak diinginkan, tidak ada pihak yang merasa dirugikan atau terpaksa harus menerima perlakukan dari perilaku yang ngaco, kalo dari awal kalian udah sepakat untuk hot, terus entarnya putus kan posisinya jadi fair kan.

Lihat Sikon
Hindari tempat atau suasana yang biasa mengundang, mengundang untuk kamu horny atau bisa membuat kamu kebablasan, asal tahu aja beberapa kasus dari teman kamu yang akhirnya melakukan HUM (Hubungan Intim), karena abis nonton bokep bareng pacar, dan tempat atau lokasi dari terjadinya HUM sebelum menikah adalah rumah, naaah kalo udah ngerasa dirumah engga ada siapa-siapa, cuma kalian berdua, coba deh cari teman yang lebih rame sehingga engga bikin kalian terlarut dalam kesepian mengundang.

Sebenernya pacaran harus cium bibir dan pegangan tangan engga sih ??

Engga ada yang bilang kalo pacaran engga pake pegang dan cium bibir, engga afdhol. Engga ketahuan siapa yang memulai kesepakatan kalo pacaran engga melakukan duia aktivitas diatas maka engga lengkap, padahal yang namanya pertimbangan nilai, kamu dan pacar khan beda, kalo menurut kamu kamu ok-ok ajah cium bibir belum tentu menurut pacar kamu juga ok untuk dicium. Biasanya sih jalan menuju prilaku yang ngaco biasanya diawali dari yang kecil-kecil dari mulai memegang jari, trus lengan trus dan trus deh, apalagi kalo cowok-cowok ngedapetin cdweknya diem ajah, diemnya cewek sering diartikan bahwa sang cewe menerima dan tidak keberatan padahal mana cowok-cowok tahu kalo sebenernya cewek tuh bingung musti nolaknya gimana atau takut cowoknya marah dan dibilang engga sayang karena engga dibolehin minta yang lebih dari pegangan dan cium bibir. Untuk informasi aja ya cowok-cowok coba deh tanya pacar kamu apa mereka seneng atau keberatan engga sih kalo misalnya badannya digerayangain sama kamu. Terus buat cewek-cewek jangan berharap deh cowok itu bisa ‘ngebaca’ pikiran kamu, atau engga bakalan minta yang lebih, apalagi kalo kamunya diem ajah, jadi ngomongin aja kalo kamu engga suka atau engga terima, soalnya kan pacaran terkadang engga ngejamin kalo kamu bisa terus sama dia sementara kamu udah abis diekplorasi sebelum waktunya. Soalnya dampak psikis dan fisik itu nampak di cewek, karena jelas aja cowo engga punya selaput dara dan engga bakalan hamil, apalagi dari anatomis alat reproduksi cowok lebih nampak, sedangkan cewek lebih sulit untuk dideteksi. Sebenernya juga dengan membicarakan pantes engga dua aktivitas tersebut dilakukan adalah satu hal yang semestinya memang dikomunikasikan, inget-inget aja tujuan kamu pacaran emangnya cuman buat menyalurkan dorongan biologis aja ??

Kapan Sebaiknya ngebicarakan gaya atau prilaku apa dalam berpacaran ?

– Sedini mungkin, artinya ketika kalian mulai PeDeKaTe dan dapet lampu hijau, naaah soalnya kalo baru jadian itu lagi anget-angetnya sih, dengan begitu menunjukan bahwa kamu naksir si doi bukan hanya karena doi cakep atau seksi aja, tapi menghargai dia sebagai perempuan bukan cuma sebagai object yang bisa dipegang, dipeluk dan dicium.
– Jangan asal ngikuti Trend, kalo itu bertentangan dengan nilai yang kamu anut, misalnya kayak di bulan puasa pantes engga disiang bolong kamu jalan sambil peluk-peluk’an. Atau karena teman kamu bilang DeepKiss itu lagi heboh, terus kamu juga jadi penasaran pengen coba, tanpa tahu konsekuensi apa setelah ber-DeepKiss. Disamping membangkitkan libido kamu, ciuman model gitu juga adalah media yang tepat untuk bisa menularkan penyakit misalnya aja Hepatitis C atau bahkan HIV. Coba pikirin lagi semua dampak dari dorongan seksual kamu, emang sih enak dan susah di tahan, tapi kalo udah hamil atau HIV lebih engga enak. jadi bukan cuma jadian ajah, belajar bertanggungjawab bahwa pacar kamu adalah bukan milik kamu, dia sama sama kamu punya asasi, keinginan dan penghargaan.

Emang sih semua keputusan ada di tangan kamu dan kamu yang punya pilihan tapi dengan punya pengetahuan atas pilihan kamu, kamu akan jadi lebih terbekali… Cewek kamu adalah Ibu dan saudara perempuan kamu, so berani bilang TIDAK sebelum terjadi yang engga-engga.

Mohon maaf apabila kurang memuaskan

Ini semua diambil dari tulisan saduran , bukan murni dari tulisan yang ada dan tulisan sendiri :d

Semoga bermanfaat dengan apa adanya 🙂

15 Responses to “How “pacaran yang islami””

  1. kukukukuku..kkukukuku..wakakakakk
    Asyik juga nih bahas masalah pacar… meskipun banyak copy pastenya dari pada mengunakan nalar sendiri…. yang penting bermanfaat cayooooo preeen

    well saya sangat senang membacanya.. cuma konsep pacaran yang islami itu belum nampak jelas disini.. karena anda belum memasukan contoh pacaran yang islami, yang saya perhatikan disini hal-hal yang memang sudah ada dalam undang-undang negara baik negara islam maupun non islam. pasti setiap agama melarang hal yang anda tulis… seperti ciuman.. raba-raba.. duduk berdua sampe-sampe ketabrak lori.. anehnya bukan penyot kedalam tapi malah bengkak.. nah klo seperti itu banyak sih selain islam yang ngelarang..

    tapi alakulihal budak sudah bagus, tulisan budak untuk memancing teman-teman lebih berfikir, dan menghindar akan terjadinya kemungkinan-kemungkinan yang tidak di inginkan, lalu seperti apasih pacaran yang baik itu.. ada gk sih dalil yang membOlehkan pacaran atau sebaliknya, karena masih rancu dengan judul yang ditawarkan “HOW PACARAN YANG ISLAMI” kalau udah ngomong soal islam saya jadi teringat Al-qur’an dan hadis, atau konsep ta’aruf yang ditawarkan oleh islam itu sendiri.. atau bagaimana pacaran ketika masa nabi, masa ulama-ulma terdahulu, atau ulama sekarang, apakah biro jodoh juga termasuk islami?? yang belum begitu kenal lansung nikah, tapi bahagia gk yah..?? timbul banyak pertanyaan HOW PACARAN YANG ISLAMI

    saya harap budak bisak melanjutkan lagi tulisanya.. karena saya sangat senang sekali dengan tulisan budak yang sudah di racik-racik dengan selera seorang pemuda.. karena tulisan yang sperti ini lebih menarik dibaca oleh anak-anak muda, karena pacaran memang anak muda yang punya kerjaan. huhuhu (dasar anak muda sekarang pacaran mulu) budak udah punya pacar pa belum??

    oklah kalau ado waktu lagi aku nak becakap dengan dikau, hehehe tapi aku tiap aghi jumpo dikau (muak dah..) sesekali kito cakap lewat website yo dak?? tapi dikau tak penah beri komen dekat website aku…
    mentang-mentang website aku punyo anak gaul (wakakaka)
    jangan lupo bekunjung yeh!!

    kewarnet hanya untuk melihat tulisanmu pren dan sedikit ngasi masukan. semangat pren cayoooooooooo
    jam 4 subuh di easy cafe net. Cairo

  2. wah itu semua kembali lagi pada pribadi masing2 orang.
    entah mau diarahin kemana jurusannya yang jelas dikehidupan mendatang segalanya akan setimpal karena Alah SWT. maha adil & bijaksana.

    disebutkan bahwa “seseorang yang baik akan mendapat pasangan yang baik pula, & bergitu pula sebaliknya…so jangan nyesel ajah buat kedepannya kalo salah jalur :)”

    btw “weleh orang yang gak tau apa2 soal pacaran katanya tapi pengetahuannya ta kasih jempol dech!” Okeh back 2 komp.

  3. hmm hmm ternyata pengetahuannya lebih dari yang….

  4. dari yang apa neih , eh iya buat yang namanya hermi faisal pertayaannya dah dijawab tu ma neng geluis :d
    banyak pengetahuan belum tentu menjamin semuanya bner kan🙂
    makasih buat semuanya …..:)>-
    Waslkm

  5. assalamualaikum, eko!!!!waaaah,…….dria jd sng bc tntg pcran, pa lg soal “deep kiss na” heheheh,……..!!tp ko awal na, dria kr-in bklan dpt satu konsep bgmn pcran yg islami (mnurut qur’an & hadis sich) tp trnyta tdk, tp di sisi lain tulisan eko x ne, bagus kok, mbuat pembaca brpikir bgman sharus na pcrn atau dalam islam lbh dikenal “ta’aruf”, mnurut pmikiran msing2, sbnrnya dlm islam gk ada tuh pcrn, cm yah biasa lha anak muda jaman skrg srg kbawa n rentan mnrm pengaruh org barat, jd na gengsian ja klo ank muda jman skrg gk pcrn, syukur2 klo tar yg dipacarin jd pendamping hidup na, nah klo gk gmn????????? yg da bkin “cape dech” ngrbanin prasaan, prhatian, bhkan trkadang tdk mnjadi diri sndri lg, dah brbh 180 derjat!!! but skrg blik ke masing2 pribadi de,key!!!

  6. pacaran yang enak seperti novel ayat-ayat cunta.doakan semoga saya mengalaminya.ammin.

  7. adakah cara bercumbu yang islami

  8. yang pasti ada satu hal yg harus diingat bahwa pacaran banyak hal negatifnya, kita terjerumus dlm pergaulan bebas yg dibenci Allah, naudzubillah… semoga Allah memberikan pengampunannya kepada setiap hambaNya yang lalai dan khilaf

  9. Artikel bagus.
    Para penentang pacaran islami berlandaskan dalil. Para pendukung pacaran islami pun berdasarkan dalil. Manakah dalil yang lebih kuat antara keduanya?
    Baca http://pacaranislami.wordpress.com/2007/09/06/halal-haram-pacaran-dalil-mana-yang-lebih-kuat/

  10. Sebenarnya pacaran itu dilarang oleh islam..Ya klu mang dah siap..Knp g langsung nikeh aje??Kan dah halal tuh..Mo ciuman,mo pelukan,bs2 aja,gak dosa,gak ada yang ngelarang tuch!, :p

  11. TIDAK ADA larangan pacaran dalam Islam.
    Contoh-contoh pacaran islami ada di
    http://pacaranislami.wordpress.com/taman-cinta/

  12. aku sedang bingung dgn cinta sejati………………………
    cinta yg bagaimanakah itu
    dan kemanakah aku mencarinya

  13. aku setuju bgt dg apa yg udah di tulis d ats…………..sbnernya pacaran itu gag harus liat dr sisi fisiknya aj,tp qt perlu ngeliat dr hati……………………

  14. 14. nUruL_mEi,27 2008

    aku jg stuju bgt ma pha y9 dah dtulisin d ats,tP kNpa smw 0r9 bhkAn tmn aQ sndri kL pCran tnpa n9Lkuin hal” ky td,t0 tnda’y gYa nAx kciL……..??
    trkdang t0 y9 n9buat aQ sSah wat bRadaptasi ma sik0n y9 sperti niE….!!
    Qra” da 9x y cRa spya aq bsa n9jLanin t0 smw……….??

  15. absolutely agree….

    pacaran itu menurutku belum pantes kalau pake “hal2” yang belum semestinya, n ngelakuin (“hal2” tadi) seakan-akan otoritasnya sudah seperti orang yang bener2 dah resmi….
    pacaran kalau yang kupraktekin sih, just make her be more special aja n justru karena aku nganggep dia spesial jadinya sebisa mungkin kita dah komit ngehindarin “hal2” yang begitu itu, n because girl (and also our sweetheart) is not a cheap thing…

    i’m so glad to given by ALLAH S.W.T. a good family that teach me to avoid to do the bad things. Alhamdulillah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: